AKU DAN SEORANG WANITA HEBAT

Table of Contents

AKU DAN SEORANG WANITA HEBAT

AKU DAN SEORANG WANITA HEBAT
AKU DAN SEORANG WANITA HEBAT

Aku adalah anak perempuan pertama yang terlahir dari wanita lulusan sarjana ekonomi. Yang menikah dengan seorang pria setahun sebelum aku lahir. 

Jadi ketika ibuku sibuk nyusun skripsi, beliau membawaku dalam perutnya hingga sembilan bulan. Dan setahun kemudian aku mempunyai adik lakilaki. Umur pernikahan kedua orangtua ku sudah 20tahun dengan 4orang anak. Gak gampang loh buat ngejaga hubungan pernikahan hingga selama itu -,

Ibuku adalah seorang sarjana baru. Yap , baru saja lulus wisuda. Yang seharusnya beliau menjadi wanita karier tapi beliau malah memilih untuk menjadi ibu rumah tangga dengan mengurus dua bayi pada waktu itu.

Tak bisa dibayangkan betapa susah dan repotnya ibuku merawat dua bayi seorang diri, tanpa seorang babysitter! memberi ASI, menggantikan popok, rela bangun tengah malem ketika aku menangis, rela dipipisin, rela membersihkan kotoranku, bahkan rela membiarkan gelar sarjananya hanya untuk mengurus bayi 🙁

gak jarang kan ada wanita hebat seperti ibuku dijaman sekarang? Coba saja bandingkan dengan wanita lainnya yg hanya mengejar karier pergi pagi pulang malem, sementara anaknya dibiarkan diasuh babysitter/pembantu? Terlebih gak sedikit wanita yang membuang anaknya di pinggiran jalan atau menitipkan anaknya di panti asuhan atau bahkan melakukan aborsi *astgf laknat lah mereka yang seperti itu. Padahal anak adalah titipan allah yang harus mereka jaga, mereka didik, dan mereka sayang sepenuh hati.

ada yang lebih kejam, seorang anak membunuh dan membakar pake bensin ibu kandungnya sendiri gara-gara gak dikasih uang jajan -__- aduh labil banget anak seperti itu gak punya otak apa yah ngebakar orang tua pake bensin?????

terus ada lagi seorang anak mendorong ibunya dari lantai 37 hingga tewas -__-

ada juga seorang anak yang membacok ibu kandungnya dengan golok tajam ?

*aduh NERAKA banget deh hukumannya !!!! gak takut apa yah ??????

Ibuku adalah wanita hebat, mengajarkan aku bagaimana cara aku merangkak, berbicara, bahkan berjalan hingga sekarang ini.

Coba deh kalian bayangin kalo kita gak diajarin jalan? Gak Diajak ngomong pas bayi? Pasti kita gak bakalan bisa apa-apa kan?

Ibuku juga mengajarkan aku bagaimana cara aku memakai baju sendiri, menggambar, membaca, menulis serta mengajak dan mengajarkan aku solat pada waktu usia 3tahun.

*yaa walaupun bacaan solatnya belum sempurna waktu itu

 

ibuku wanita hebat.

Beliau mengantarkan aku sekolah, menyiapkan makanan setiap hari, mengajarkanku bagaimana cara aku bersopansantun kepada setiap orang, mengajarkan aku berinteraksi dengan orang, mengajarkan aku pentingnya menabung dari kecil,

hingga saat ini ibuku masih tetap menjadi wanita hebat.

Beliau mengajarkan aku berbisnis, dan beliau sangat pintar mengatur dan mencari uang.

Yap, ibuku sangat pintar memanage segalanya.

Pernah loh aku waktu SD jualan isi file dan itu laris banget, terus jualan parfum ke temen2 pas SMP,terus pas SMA jualan celana,parfum,buku2 dan baju2. Pernah baju yg aku beli 50rb lalu aku jual 100rb.

HAHAHAHA pinter kan aku?

Iya dong anaknya siapa dulu 😀

ibuku terima pesanan barang apa aja. jualan baju2, handuk, sprei, karpet, underware juga lhoo

minat gak sist? Hubungi ibu aku aja deh yah :D#berasa Online Shop

ibuku juga dipercaya megang arisan. Karena ibuku pintar memanage uang dan satu lagi, ibuku adalah wanita jujur. Makanya dipercaya banyak orang 🙂

hingga saat ini ibuku juga mengajarkanku banyak hal, yang tak mungkin bisa ku beberkan semuanya disini.

Sangat dapat dilihat bahwa ibuku sangat sayang padaku dan 3 adik laki-laki.

Meski beliau gak pernah bilang : aku sayang kamu kaya orang2 pacaran, tapi keliatan kok kalo ibuku sangat menyayangiku.

suatu ketika ibuku pernah bilang : nanti lima tahun lagi kamu kalo udah nikah punya anak tinggalnya sm suami kamu, jangan lupa sama ibu ya mbak, walaupun ibu nanti udah tua atau bahkan ibu udah gak ada, tolong inget ibu dan jaga ibu ya mbak. Jangan taro ibu di panti jompo ya mbak :'(

ya allah mendengar kata2 itu, aku langsung berkaca2, semakin gak bisa ngebayangin gimana kalo ibuku sudah tua menjadi nenek dari anak2ku, atau bahkan jika beliau sudah tiada :'( terkubur dalam segumpalan tanah-tanah yang dicangkul dalam liang kubur :'( ya allah aku belum sanggup kalo ibuku harus meninggalkan aku, adik2ku, dan bapakku.

dan jika pasca ibuku tiada aku mempunyai ibu tiri yang jahat dan tidak sebaik ibuku 🙁

emang terkadang kita jadi anak pembangkang , suka bentak-bentak merekaaa tapi itu khilaf :'( harusnya bagaimanapun kedaan orangtua kita. kita harus bisa terima mereka. aku pun tau mereka gak menuntut apa-apa. mereka cuma pengen kita jadi anak ya nurut dan menjadi anak yang sukses atas didikan mereka. udah cuma pengen gitu aja . gak lebih.  :'(

apalagi ibuku sedang menderita penyakit jantung :'( kalo adik2ku berantem pasti ibu jantungnya suka sakit 🙁

ya allaaah aku bener2 belom siap kalo ibuku di panggil ya allah :'(

emang sih gak ada bisa ngelarang semuanya kan udah ada yang ngatur termasuk kematian seseorang 🙁 paling gak tega pas  ngeliat ibu lagi tidur :'( *takut gak bangun lagi :'( aaaa ya allah tolong pajangkan  umur mereka lebih lama ya allah

Sumber : https://andyouandi.net/