Daerah Belum Paham PPDB

Daerah Belum Paham PPDB

Daerah Belum Paham PPDB
Daerah Belum Paham PPDB

BANDUNG – Pengunduran jadwal pendaftaran Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) nonakademik SMA/SMK ternya belum diketahui di daerah. Tak hanya itu, mereka mengklaim, sosialisasi pun mereka belum sampai ke daerah.

Pengurus MKKS SMA Kabupaten Cianjur yang juga Kepala SMAN 1 Pacet Aep Suherman mengatakan, pihaknya belum mendapatkan informasi adanya pengunduran tersebut. Bahkan terkait teknis pelaksanaan PPDB pun belum sepenuhnya disosialisasikan.

”Belum, belum ada informasi penundaan. Sosialisasi juga belum ada, kalau sebatas

pesan broadcast sudah ada, tapi secara resmi belum,” kata Aep, kemarin (15/5).

Menurutnya, kepala di lingkungan SMA masih melakukan koordinasi dan rapat untuk menentukan kebijakan daerah. Rapat antar kepala sekolah yang seharusnya digelar Sabtu (13/5) lalu ditunda menjadi kemarin. Namun hasilnya masih belum diputuskan.

”Masih belum ada keputu­san, menunggu agenda sela­njutnya. Soalnya ini bersang­kutan dengan kebijakan dan kepakatan untuk sistem yang bakal mempemudah pelaks­anaan di wilayah,” tutur dia.

Menurutnya, bagi sejumlah sekolah yang SDM-nya sudah memadai, kebijakan peruba­hasan sistem PPBD menjadi terpadu mudah untuk dipa­hami. Tapi bagi sekolah yang berada di pinggiran tentunya butuh sistem yang lebih mu­dah.

”Nanti ada kebijakan wi­layah, dibuat sistem yang tidak ribet. Sebenarnya sistem ter­padu juga masih bisa dipa­hami,

tapi untuk wilayah pinggiran kan beda lagi pe­mahamannya. Jadi harus dibuat semudah mungkin. Kami juga sedang menunggu untuk sosialisasi penerapan sistem baru tersebut,” urainya.

Di sisi lain, Kepala SMK AMS Cianjur Deni Koswara, menga­ku belum juga mengetahui adanya penundaan tersebut. Selain itu, pihaknya masih belum mendapat kepastian terkait pelaksanaan tes kese­hatan dan tes buta warna bagi calon siswa SMK. Teknis pelaksanaan tes tersebut ma­sih belum jelas, apakah oleh pihak sekolah, dinas, ataupun lainnya.

”Ini yang harus dijelaskan, jujur kalau sekolah yang mengadakan belum sanggup, tenaga medisnya darimana, peralatan juga tidak ada. Ma­kanya jangan abu, kalau mau dibuat regulasi itu, dinas yang menyediakan,” ujarnya.

Sementara itu, perubahan jadwal Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) SMA oleh Dinas Pendidikan

Jawa Barat tidak menghambat proses PPDB di Sukabumi.

Kepala SMAN 1 Kota Suka­bumi Rachmat Mulyana, mengatakan, perubahan jad­wal merupakan kewenangan provinsi. Namun, dirinya menjamin perubahan jadwal PPDB tidak berpengaruh be­sar terhadap sekolahnya.

”Itu kan kewenangan pro­vinsi, selebihnya kami mengik­uti petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknisnya,” jelasnya kepada Jabar Ekspres, kemarin

 

Baca Juga :